Tuesday, 28 January 2014

Jangan lupakan mereka...



Ribuan di kalangan mereka dibunuh hidup-hidup, ribuan lagi terkorban lemas di lautan dan ratusan ribu dihalau keluar daripada kampung halaman mereka.

Ingatlah saudaraku sepotong hadith Rasulullah yang bermaksud,

“Barangsiapa tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah mereka daripada kalangannya”

Baca lagi disini :

http://zainurrashid.com/ummah-yang-dilupakan/

Monday, 27 January 2014

Myanmar berdolak-dalik isu Rohingya


Gambar fail tidak bertarikh, menunjukkan sekumpulan penduduk Rohingya Islam, tiba di perairan Bangladesh selepas melarikan diri dari konflik agama di Rakhine, barat Myanmar. - Agensi
YANGON 26 Jan. - Myanmar dilihat cuba mengalih perhatian masyarakat antarabangsa yang mahu siasatan tentang pembunuhan 40 etnik Rohingnya dilakukan, sebaliknya mendakwa seorang pegawai polisnya maut dibunuh sebuah kumpulan militan yang menyusup masuk ke Rakhine.
Kementerian Luar Myanmar dalam kenyataan di laman webnya kelmarin menyatakan, sebahagian penyerang dalam serangan ke atas pegawai polis pada 13 Januari lalu itu, pernah menjalani latihan bersenjata dengan Pertubuhan Solidariti Rohingya (RSO).
Menurut kenyataan tersebut, kerajaan Myanmar percaya, kumpulan militan itu adalah dalang di sebalik kejadian berkenaan yang berlaku di perkampungan Du Chee Yar Tan.
Kementerian Luar Myanmar dalam kenyataannya turut memberi amaran supaya negara-negara luar 'tidak membuat kesimpulan melulu berdasarkan maklumat-maklumat yang tidak sah'.
"Penyerang-penyerang itu pernah mengambil bahagian dalam kursus latihan senjata dikendalikan RSO,'' kata kenyataan itu merujuk kepada kumpulan tersebut yang pernah digelar pertubuhan militan utama di kawasan sempadan Myanmar-Bangladesh.
Kenyataan baharu kerajaan Myanmar itu bagaimanapun dilihat hanya sebagai cubaan mengalihkan berhubung desakan antarabangsa yang mahu siasatan dilakukan berhubung insiden kematian beramai-ramai lebih 40 orang penduduk Rohingya Islam di sebuah perkampungan berhampiran sempadan Bangladesh, di negeri Rakhine pada awal bulan ini.
Ini berikutan, kerajaan tidak menyediakan bukti terhadap kewujudan militan bersenjata di kawasan itu, malah dakwaan kontroversi kerajaan bahawa kumpulan militan telah memasuki Myanmar, turut mengundang keraguan.
Seorang ahli politik Rohingya, Myo Thant, yang beribu pejabat di Yangon dalam wawancara bersama Los Angeles Times berkata, tuduhan kerajaan Myanmar itu adalah sama sekali 'tidak berasas'.
Jelasnya, tuduhan itu merupakan cubaan untuk memburuk-burukkan masyarakat Rohingya dan mengalihkan gesaan daripada Amerika Syarikat (AS), Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) dan negara-negara lain supaya satu siasatan dijalankan berikutan pembunuhan beramai-ramai tersebut. - AGENSI


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140127/lu_04/Myanmar-berdolak-dalik-isu-Rohingya#ixzz2rXnQA4x4
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Saturday, 25 January 2014

yaAllah selamatkanlah kami dari kejahatan orang kafir

48 Muslim disah dibunuh


Yangon: Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) semalam mengesahkan sekurang-kurangnya 48 orang Islam maut ketika serangan puak beragama Buddha di sebuah perkampungan di barat Myanmar baru-baru ini.

Kerajaan negara itu menafikan kejadian berkenaan apabila ia pertama kali dilaporkan minggu lalu.


PBB dalam satu kenyataan kelmarin mengesahkan menerima laporan yang boleh dipercayai mengatakan sekurang-kurangnya 48 maut dalam dua serangan berasingan.



Laporan itu diperoleh hasil temuramah dengan saksi, mangsa dan pegawai tempatan.


Pesuruhjaya Tinggi Hak Asasi Manusia PBB Navi Pillay menyeru kerajaan Myanmar menjalankan siasatan penuh dan berkecuali terhadap kejadian itu bagi memastikan mangsa dan keluarga mereka menerima keadilan sewajarnya. “Saya mengecam keganasan di perkampungan Du Chee Yar Tan berkenaan.


“Kerajaan perlu membuat siasatan sewajarnya yang pasti membuktikan ketelusannya selain memperkukuhkan demokrasi dan kedaulatan undang-undang Myanmar,” katanya. Desas-desus awal mengenai kejadian itu berlaku ketika Myanmar menjadi tuan rumah bagi pertemuan menteri luar ASEAN.

Sehubungan itu, jurucakap Presiden Ye Htut menyatakan bantahan terhadap tuduhan PBB itu malah menegaskan fakta dinyatakan salah berikutan keadaan di Du Chee Yar Tan tenang.


Akhbar tempatan juga menyiarkan laporan setiap hari menafikan kejadian, malah laman web Kementerian Penerangan kelmarin mendakwa Ketua Menteri Rakhine Hla Maung Tin melawat perkampungan itu dan melihatnya dalam keadaan aman.

Kejadian di Du Chee Yar Tan, perkampungan di utara wilayah Rakhine, dianggap yang paling teruk setakat ini malah menjadikan jumlah kematian orang Islam di Myanmar direkodkan lebih daripada 280 orang manakala 250,000 lari meninggalkan kediaman mereka. - AFP

Artikel ini disiarkan pada : 2014/01/25

Keganasan terhadap etnik Rohingya: Myanmar diarah lakukan siasatan adil

Keganasan terhadap etnik Rohingya: Myanmar  diarah  lakukan siasatan adilGambar fail menunjukkan etnik Rohingya melarikan diri daripada keganasan di wilayah mereka di negeri Rakhine, Myanmar. Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) menyatakan penduduk Rohingya di Myanmar adalah etnik paling tertindas di dunia. PBB terima maklumat kukuh pembunuhan di Rakhine

Yangon: Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB) mengarahkan Myanmar menyiasat laporan pembunuhan berpuluh-puluh lelaki, wanita dan kanak-kanak dalam serangan ke atas etnik Islam Rohingya dengan pembabitan pihak polis.

PBB berkata, ia menerima ‘maklumat kukuh’ beberapa siri serangan di kawasan pedalaman Rakhine awal bulan ini, yang mana ia adalah salah satu kebimbangan terbaru membabitkan pergolakan wilayah itu.

Myanmar, yang melaksanakan reformasi politik menyeluruh menyaksikan imejnya terjejas akibat pergolakan agama dan negara itu menafikan orang awam terkorban tetapi menyatakan pegawai polis terkorban selepas insiden itu.

“Saya bersimpati ke atas korban di kampung Du Chee Yar Tan dan menggesa pihak berkuasa melaksanakan siasatan adil sepenuhnya dengan segera selain memastikan mangsa dan keluarga mereka menerima keadilan,” kata ketua hak asasi manusia PBB, Navi Pillay dalam satu kenyataan pada Khamis.


Lelaki Islam diserang

PBB berkata, ia mempunyai maklumat bahawa lapan lelaki Islam Rohingya diserang dan terbunuh di kampung itu, berhampiran sempadan Bangladesh disebabkan tindakan sekumpulan etnik Rakhine beragama Buddha pada 9 Januari.

Polis dibunuh

Empat hari kemudian, seorang polis berpangkat sarjan dalam kampung yang sama ditangkap dan dibunuh oleh etnik Rohingya.

Kesannya, polis dan etnik Rakhine tempatan bertindak membunuh sekurang-kurang 40 lelaki Islam Rohingya, wanita dan kanak-kanak pada petang hari sama, menurut kenyataan itu sambil menambah bahawa PBB sudah menyerahkan maklumat yang diperoleh kepada kerajaan Myanmar. - AFP

MUSLIM BURMA MASIH TERUS DI BUNUH DIMANAKAH DUNIA,,?


MUSLIM BURMA MASIH TERUS DI BUNUH DIMANAKAH DUNIA,,?

Aksi kekerasan terhadap etnis Rohingya di Myanmar kembali terjadi. Kali ini pembunuhan dilakukan pasukan keamanan dan warga Myanmar di Desa Du Char Yar Tan.

Kejadian tersebut dilaporkan oleh kelompok HAM, Fortify Rights. Menurut lembaga pemerhati HAM tersebut, aksi pembunuhan tersebut terjadi pada pekan lalu dan menewaskan sekira 40 orang.

"Pembunuhan yang dialami oleh etnis Rohingya, dipicu oleh klaim serangan menewaskan seorang petugas polisi. Massa pun membalas aksi serangan tersebut dengan membunuh warga etnis Rohingya, yang sebagian adalah perempuan dan anak-anak," pernyataan Fortify Rights, seperti dikutip CNN, Jumat (24/1/2014).

Kekerasan sektarian yang dialami oleh etnis Rohingya dan warga Muslim Myanmar lainnya, telah menewaskan lebih dari 200 jiwa dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu warga Muslim di Myanmar terus terdiskriminasi di negara yang mayoritasnya beragama Budha itu.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Ban Ki-Moon mendesak Pemerintah Myanmar untuk memberikan kewarganegaraan kepada etnis Rohingya di. Ban juga memperingatkan Myanmar menghentikan serangan terhadap warga Muslim.

Pada 1982 silam, Myanmar mengeluarkan undang-undang yang mengakui delapan etnis dan 130 kelompok minoritas yang ada di negara tersebut. Namun mereka mereka tetap menolak keberadaan sekira 800 ribu etnis Rohingya.

Januari 2013 lalu, Myanmar meloloskan undang-undang yang membatasi warga Rohingya hanya berada di dua kota di wilayah Rakhine, untuk memiliki dua orang anak. Undang-undang tersebut tidak berlaku kepada warga setempat yang mayoritasnya beragama Budha. (*CNN/okz)

Aksi kekerasan terhadap etnis Rohingya di Myanmar kembali terjadi. Kali ini pembunuhan dilakukan pasukan keamanan dan warga Myanmar di Desa Du Char Yar Tan.

Kejadian tersebut dilaporkan oleh kelompok HAM, Fortify Rights. Menurut lembaga pemerhati HAM tersebut, aksi pembunuhan tersebut terjadi pada pekan lalu dan menewaskan sekira 40 orang.

"Pembunuhan yang dialami oleh etnis Rohingya, dipicu oleh klaim serangan menewaskan seorang petugas polisi. Massa pun membalas aksi serangan tersebut dengan membunuh warga etnis Rohingya, yang sebagian adalah perempuan dan anak-anak," pernyataan Fortify Rights, seperti dikutip CNN, Jumat (24/1/2014).

Kekerasan sektarian yang dialami oleh etnis Rohingya dan warga Muslim Myanmar lainnya, telah menewaskan lebih dari 200 jiwa dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu warga Muslim di Myanmar terus terdiskriminasi di negara yang mayoritasnya beragama Budha itu.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Ban Ki-Moon mendesak Pemerintah Myanmar untuk memberikan kewarganegaraan kepada etnis Rohingya di. Ban juga memperingatkan Myanmar menghentikan serangan terhadap warga Muslim.

Pada 1982 silam, Myanmar mengeluarkan undang-undang yang mengakui delapan etnis dan 130 kelompok minoritas yang ada di negara tersebut. Namun mereka mereka tetap menolak keberadaan sekira 800 ribu etnis Rohingya.

Januari 2013 lalu, Myanmar meloloskan undang-undang yang membatasi warga Rohingya hanya berada di dua kota di wilayah Rakhine, untuk memiliki dua orang anak. Undang-undang tersebut tidak berlaku kepada warga setempat yang mayoritasnya beragama Budha. (*CNN/okz)MUSLIM BURMA MASIH TERUS DI BUNUH DIMANAKAH DUNIA,,?

Aksi kekerasan terhadap etnis Rohingya di Myanmar kembali terjadi. Kali ini pembunuhan dilakukan pasukan keamanan dan warga Myanmar di Desa Du Char Yar Tan.

Kejadian tersebut dilaporkan oleh kelompok HAM, Fortify Rights. Menurut lembaga pemerhati HAM tersebut, aksi pembunuhan tersebut terjadi pada pekan lalu dan menewaskan sekira 40 orang.

"Pembunuhan yang dialami oleh etnis Rohingya, dipicu oleh klaim serangan menewaskan seorang petugas polisi. Massa pun membalas aksi serangan tersebut dengan membunuh warga etnis Rohingya, yang sebagian adalah perempuan dan anak-anak," pernyataan Fortify Rights, seperti dikutip CNN, Jumat (24/1/2014).

Kekerasan sektarian yang dialami oleh etnis Rohingya dan warga Muslim Myanmar lainnya, telah menewaskan lebih dari 200 jiwa dalam beberapa tahun terakhir. Selain itu warga Muslim di Myanmar terus terdiskriminasi di negara yang mayoritasnya beragama Budha itu.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) Ban Ki-Moon mendesak Pemerintah Myanmar untuk memberikan kewarganegaraan kepada etnis Rohingya di. Ban juga memperingatkan Myanmar menghentikan serangan terhadap warga Muslim.

Pada 1982 silam, Myanmar mengeluarkan undang-undang yang mengakui delapan etnis dan 130 kelompok minoritas yang ada di negara tersebut. Namun mereka mereka tetap menolak keberadaan sekira 800 ribu etnis Rohingya.

Januari 2013 lalu, Myanmar meloloskan undang-undang yang membatasi warga Rohingya hanya berada di dua kota di wilayah Rakhine, untuk memiliki dua orang anak. Undang-undang tersebut tidak berlaku kepada warga setempat yang mayoritasnya beragama Budha. (*CNN/okz)


PBB arah Myanmar jalan siasatan


NAVI PILLAY
GENEVA 24 Jan. - Pesuruhjaya Tinggi Hak Asasi Manusia Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), Navi Pillay menggesa Myanmar menjalankan siasatan berhubung insiden terbaru kematian lebih 40 orang penduduk Islam Rohingya di negeri Rakhine, baru-baru ini.
Pillay dalam satu kenyataan, hari ini berkata, PBB turut menerima 'laporan luar biasa' lapan orang lelaki etnik Rohingya diserang dan dibunuh di sebuah perkampungan berhampiran sempadan Bangladesh, oleh penduduk tempatan yang beragama Buddha pada 9 Januari lalu.
''Saya kesal atas kejadian yang berlaku di perkampungan Du Chee Yar Ta, dan saya sudah menghubungi pihak berkuasa (Myanmar) supaya menjalankan satu siasatan terperinci, cepat dan tidak berat sebelah, bagi memastikan keluarga mangsa mendapat keadilan,'' katanya.
Empat hari selepas insiden itu, seorang anggota polis berpangkat sarjan ditangkap dan dibunuh oleh penduduk Islam Rohingya di sana, tambahnya.
Menurutnya, kejadian tersebut mendorong polis dan penduduk tempatan di Rakhine bertindak membunuh sekurang-kurangnya 40 etnik Islam Rohingya termasuk wanita dan kanak-kanak.
PBB kemudiannya menyerahkan maklumat tersebut kepada kerajaan Myanmar.
''Kerajaan perlu memberi tindak balas yang cepat dan tegas. Kes ini akan memberi peluang kepada kerajaan untuk menunjukkan ketelusan dan tanggungjawab mereka, selain dapat mengukuhkan demokrasi dan undang-undang di Myanmar,'' jelas Pillay.
Negeri Rakhine di barat Myanmar, sering menjadi kawasan pertumpahan darah antara komuniti Buddha dan Islam sejak 2012, sehingga menyebabkan beratus-ratus orang terkorban dan lebih 140,000 penduduk kehilangan tempat tinggal dengan kebanyakkan daripada mereka merupakan penduduk Islam Rohingya.
Sehingga kini, maklumat berkenaan pergolakan di rantau tersebut masih tidak diketahui, namun aktivis berkata, selepas berlakunya serangan pada 13 Januari lalu, sekurang-kurangnya dua orang wanita dan seorang kanak-kanak mati akibat ditikam, manakala berpuluh-puluh lagi mengalami kecederaan serius.
Pihak berkuasa Myanmar, bagaimnapun menafikan berlaku kematian melibatkan orang awam, tetapi mengesahkan berlakunya pertempuran. - AFP


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140125/lu_02/PBB-arah-Myanmar-jalan-siasatan#ixzz2rMCTJDWl
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Friday, 24 January 2014

Jangan lupakan mereka...


Ribuan di kalangan mereka dibunuh hidup-hidup, ribuan lagi terkorban lemas di lautan dan ratusan ribu dihalau keluar daripada kampung halaman mereka.

Ingatlah saudaraku sepotong hadith Rasulullah yang bermaksud,

“Barangsiapa tidak mengambil berat tentang urusan umat Islam, maka bukanlah mereka daripada kalangannya”

Baca lagi :

http://zainurrashid.com/ummah-yang-dilupakan/

Sumber dedahkan pembunuhan besar-besaran etnik Islam bakal dilaksanakan


Gambar fail bertarikh 19 Jun 2012, menunjukkan seorang penduduk Rohingya Islam, Mohammad Rafique (dua dari kanan), merayu kepada seorang pegawai Pengawal Pantai Bangladesh supaya tidak menghantar keluarganya pulang ke Myanmar di Shahporir Dwip, Teknaf, Bangladesh. - AGENSI
YANGON 23 Jan. - Kerajaan Myanmar didakwa melakukan persediaan bagi menghapuskan penduduk Rohingya Islam di negara ini, sebelum bancian penduduk Myanmar 2014 dijalankan pada 30 Mac hingga 10 April depan.
Menurut laporan Burma Times yang memetik sumber dalaman Myanmar, pasukan tentera diketuai Presiden, Thein Sein sedang bersiap sedia untuk melakukan penghapusan etnik di negeri Rakhine, barat Myanmar tersebut.
Jelas sumber itu, pentadbiran kerajaan pusat di Naypyidaw turut didakwa mengeluarkan arahan penahanan terhadap semua lelaki dewasa dan kanak-kanak Rohingya Islam yang berusia 10 tahun ke bawah.
Sekiranya dilaksanakan, rancangan pihak berkuasa Myanmar itu bakal menyerupai penghapusan kaum yang dijalankan tentera Bosnia Serbia di Srebrenica dan Zepa ketika Perang Bosnia 1992-1995.
Kira-kira 800,000 penduduk Rohingya Islam kini dilaporkan tinggal di Myanmar, dengan 90 peratus daripadanya kini berada di barat negara tersebut.
Myanmar tidak menganggap etnik itu sebagai warganegara, malah penduduk Rohingya sering berhadapan dengan kekejaman yang disokong oleh kerajaan sejak tahun 1978 lagi.
Dalam kejadian pada 18 Januari lalu, pasukan keselamatan yang dikenali sebagai Lun Htein memusnahkan sebuah perkampungan yang dihuni oleh 4,000 orang penduduk Rohingya Islam di Maungdaw, Rakhine.
Sebelum ini, Setiausaha Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), Ban Ki-moon pernah memberi amaran kepada Myanmar supaya menghentikan serangan ke atas penduduk minoriti Islam itu jika mahu dilihat sebagai sebuah negara yang berwibawa.
Keganasan etnik ke atas penduduk Rohingya biasanya dilakukan oleh penganut agama Buddha.
Pada tahun 2012, perbalahan agama yang berlaku di negeri Rakhine mengakibatkan lebih 200 orang terkorban, kebanyakannya adalah penduduk Islam Rohingya yang dinafikan kewarganegaraan, manakala 140,000 orang lagi hidup melarat tanpa tempat perlindungan.
Kerajaan Myanmar turut menolak perbincangan berkaitan isu etnik Rohingya pada persidangan pertama menteri-menteri luar ASEAN yang akan diadakan di negara ini pada 28 Mac depan. - AGENSI


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140124/lu_03/Sumber-dedahkan-pembunuhan-besar-besaran-etnik-Islam-bakal-dilaksanakan#ixzz2rGG2OLSF
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Saturday, 18 January 2014

Penduduk Islam maut ditikam


Yangon: Sekumpulan penduduk menganut agama Buddha mengamuk di sebuah bandar terpencil di Myanmar menyerang wanita dan kanak-kanak Islam dengan pisau hingga mati.

Kumpulan hak asasi kemanusiaan berkata puluhan orang dipercayai maut akibat kejadian berkenaan.


Chris Lewa daripada Projek Arakan, kumpulan sokongan yang mendokumenkan penderaan terhadap penduduk minoriti umat Islam Rohingya lebih sedekad lalu berkata, keganasan berlaku Selasa lalu di Rakhine, negeri di utara Myanmar.

Menurut Lewa yang memperoleh maklumat daripada penduduk, 17 wanita dan lima kanak-kanak terbunuh dalam kejadian berkenaan.


Beberapa penduduk yang mencari kayu api berkata, mereka menemui tiga mayat yang dibuang dekat kampung Char Yar Tan.


Mereka mengambil gambar mayat mangsa dengan telefon bimbit untuk dijadikan bukti.

Pada malamnya, lima anggota polis pergi ke kampung itu untuk merampas telefon bimbit penduduk.

Kehadiran anggota polis itu tidak disenangi penduduk yang kemudian mengusir mereka. Anggota polis itu muncul semula jam pada 2 pagi dan mendakwa seorang anggota mereka hilang.

Keesokan harinya, tentera dan polis mengepung kampung berkenaan, memecahkan pintu kediaman penduduk, selain turut merampas barangan berharga dan ternakan mereka.

Hampir kesemua penduduk lelaki melarikan diri meninggalkan wanita dan kanak-kanak serta warga emas.

Lewa berkata, satu sumber memberitahu wanita dan kanak-kanak Rohingya itu kemudian diserang.

Namun, laporan mengenai jumlah kematian berbeza-beza dengan sesetengah menyatakan lima atau 10 orang.

Satu sumber berkata, dipercayai kira-kira 40 orang maut kebanyakannya terdiri daripada wanita dan kanak-kanak.

Kebanyakan mangsa mempunyai kesan tikaman bukan dibelasah atau ditembak.

Ia menunjukkan insiden pembunuhan beramai-ramai itu dilakukan penduduk Buddha di Rakhine dan bukannya tentera atau polis, kata Lewa. - AP

Artikel ini disiarkan pada : 2014/01/18

Wanita, kanak-kanak Rohingya Islam maut akibat amukan di Rakhine


Gambar fail bertarikh 21 Mac tahun lalu, menunjukkan beberapa bangunan dijilat api akibat rusuhan agama yang berlaku di Meikthila, tengah Myanmar. - AFP
YANGON 17 Jan. - Sekumpulan penganut Buddha bersenjatakan pisau yang mengamuk, dilaporkan membunuh berpuluh-puluh etnik Rohingnya Islam termasuk wanita dan kanak-kanak dalam satu kejadian terbaharu di negeri Rakhine, Myanmar, pagi Selasa lalu.
Bagaimanapun, pegawai kerajaan menafikan terdapat kematian dalam kejadian itu, namun mengakui situasi di Rakhine ketika ini tegang.
Pengarah Projek Arakan, Chris Lewa, kumpulan penyokong yang menghasilkan artikel penganiayaan terhadap penduduk Rohingya berkata, maklumat lengkap tentang keganasan yang berlaku di utara negeri Rakhine itu, masih dalam proses pengumpulan, selepas berlakunya banyak percanggahan laporan.
"Angka korban keseluruhan mungkin di antara 10 ke 60 orang,'' jelas Lewa, hasil maklumat yang disalurkan oleh pentadbir kampung dan saksi.
Menurut seorang saksi yang enggan namanya didedahkan, keganasan berlaku selepas penemuan tiga mayat di dalam longkang berhampiran perkampungan Du Char Yar Ta oleh beberapa orang pencari kayu.
Mangsa dipercayai merupakan sebahagian daripada lapan orang etnik Rohingya Islam yang ditahan pihak berkuasa sehari sebelum itu.
Penduduk kampung kemudiannya mengambil gambar mangsa berkenaan dan menyebarkannya kepada rakan-rakan terdekat.
Pada malam itu, lima orang anggota polis datang ke kampung berkenaan untuk merampas telefon dan memeriksa senarai keluarga etnik Rohingya Islam, namun penduduk bertindak mengejar mereka.
Perkara tersebut mengakibatkan askar dan polis mengepung perkampungan tersebut, selain bertindak memecahkan pintu, merampas barangan keperluan harian dan beberapa barangan berharga.
Hampir semua lelaki kemudian ditahan, meninggalkan wanita, kanak-kanak dan warga emas.
"Saya mahu tegaskan di sini bahawa pembunuhan itu dilakukan oleh penganut agama Buddha di perkampungan Rakhine dan bukannya polis atau pun tentera,'' menurut Projek Arakan dalam satu kenyataan semalam.
Myanmar yang mempunyai penduduk berjumlah 60 juta orang dengan majoriti mereka merupakan penganut agama Buddha, kini sedang bergelut dengan keganasan agama sejak dua tahun lalu. - AGENSI


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140118/lu_03/Wanita-kanak-kanak-Rohingya-Islam-maut-akibat-amukan-di-Rakhine#ixzz2qh9uCy73
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Wednesday, 15 January 2014

Tentera Myanmar rogol wanita, kanak-kanak


WASHINGTON 14 Jan. - Sebuah pertubuhan wanita Myanmar mendakwa, tentera negara itu merogol 100 wanita, remaja dan kanak-kanak perempuan sejak 2010 dengan ada antara mangsa berusia seawal lapan tahun.
Menurut Liga Wanita Myanmar dalam laporannya yang dipetik Reuters, sebanyak 47 kes yang direkod merupakan rogol secara berkumpulan dan 28 lagi wanita dilaporkan meninggal dunia sama ada dibunuh atau akibat kecederaan yang dialami mereka.
Laporan sama menyebut, seorang kanak-kanak perempuan berumur lapan tahun muncul mangsa rogol termuda dan sebanyak 38 batalion tentera dipercayai terlibat dalam pencabulan tersebut yang berlaku di sekurang-kurangnya 35 buah kawasan di negara berkenaan.
"Jenayah seksual digunakan tentera Myanmar sebagai alat untuk melemahkan dan memusnahkan masyarakat etnik di negara itu. Ini merupakan satu bentuk penindasan yang masih berlaku,'' dakwa kumpulan itu.
Jelas Liga Wanita Myanmar, pihaknya percaya kejadian yang direkodkan itu hanya sebahagian daripada kes rogol berleluasa yang dilakukan anggota tentera.
Kumpulan itu dalam laporannya turut menyebut kejadian rogol membabitkan seorang kanak-kanak berusia lapan tahun pada 14 April lalu di bandar Hsipaw, negeri Shan, utara Myanmar.
Dalam satu kes lain, beberapa anggota tentera dilapor merogol tiga wanita di bandar Ke See di negeri sama pada 5 Julai 2011 dengan seorang daripada mangsa kini mengandung sembilan bulan.
Seorang kanak-kanak berusia 12 tahun turut dirogol di hadapan ibunya di negeri Shan.
Menurut kumpulan itu, situasi tersebut menunjukkan keperluan kepada pembaharuan undang-undang di Myanmar.
Bagaimanapun, tiada seorang wakil dari Pejabat Presiden atau Kementerian Pertahanan Myanmar tampil untuk mengulas mengenai dakwaan kumpulan berkenaan.
Sebelum ini, pihak tentera menolak tuduhan 'liar' seumpama itu yang ditujukan kepada pasukan keselamatan tersebut. - REUTERS


Artikel Penuh: http://www.utusan.com.my/utusan/Luar_Negara/20140115/lu_06/Tentera-Myanmar-rogol-wanita-kanak-kanak#ixzz2qSkQauZK
© Utusan Melayu (M) Bhd 

Muslim Myanmar Dijadikan Tumbal, Tentara Myanmar Perkosa 100 Perempuan

By nahimunkar.com on 15 January 2014

Muslim Myanmar Dijadikan Tumbal, Tentara Myanmar Perkosa 100 Perempuan

.


Pemerintah Myanmar (dulu Burma) melancarkan “kampanye pemusnahan etnis” terhadap warga muslim Rohingya.

Tentara Myanmar Perkosa 100 Perempuan

Mengapa Myanmar punya nyali besar untuk menghadapi tekanan internasional?

Sebab, Myanmar dibekingi oleh ‘’Blok Cina’’ yakni Cina, Rusia, India, Korea Selatan, Thailand, Laos, dan Vietnam serta Singapura. Blok Cina ini berkepentingan mengakses gas bumi di Shwe (emas) Blok A1-Teluk Bengal. Sumur energi alam  itu konon diperkirakan mengandung deposit gas hingga 5,6 triliun kubik yang tidak akan habis dieksploitasi hingga 30-an tahun.

Sengitnya permusuhan terhadap Islam itu sangat menyakitkan bagi Umat Islam sedunia. Karena nyawa orang Muslim itu lebih berharga dibanding dunia seisinya.

Darah orang Islam itu haram. Bagaimanapun, dibunuhnya seorang Muslim tanpa haq adalah perkara yang sangat berat. Dalam Al-Qur’an, Allah menegaskan dahsyatnya siksa bagi pembunuh orang mu’min dengan sengaja:

وَمَنْ يَقْتُلْ مُؤْمِنًا مُتَعَمِّدًا فَجَزَاؤُهُ جَهَنَّمُ خَالِدًا فِيهَا وَغَضِبَ اللَّهُ عَلَيْهِ وَلَعَنَهُ وَأَعَدَّ لَهُ عَذَابًا عَظِيمًا  [النساء : 93]



93. Dan barangsiapa yang membunuh seorang mukmin dengan sengaja maka balasannya ialah Jahannam, kekal ia di dalamnya dan Allah murka kepadanya, dan mengutukinya serta menyediakan azab yang besar baginya. (QS AN-NISAA’/4: 93)

مَنْ قَتَلَ نَفْسًا بِغَيْرِ نَفْسٍ أَوْ فَسَادٍ فِي الْأَرْضِ فَكَأَنَّمَا قَتَلَ النَّاسَ جَمِيعًا وَمَنْ أَحْيَاهَا فَكَأَنَّمَا أَحْيَا النَّاسَ جَمِيعًا



Barangsiapa yang membunuh seorang manusia, bukan karena orang itu (membunuh) orang lain, atau bukan karena membuat kerusakan dimuka bumi, maka seakan-akan dia telah membunuh manusia seluruhnya. dan Barangsiapa yang memelihara kehidupan seorang manusia, maka seolah-olah dia telah memelihara kehidupan manusia semuanya. (QS Al-Maaidah/ 5: 32).

Dalam hadits ditegaskan, lenyapnya dunia ini masih lebih ringan dibanding dibunuhnya seorang Muslim tanpa haq. Namun kenyataannya, tahun 2012 saja Muslim Rohingya yang dibantai Myanmar lebih dari 6000 jiwa. Disamping  itu di Suriyah, Bashar Assad di Suriah telah membunuh 220 ribuan Umat Islam, sedang Jendral Al-Sisi di Mesir membunuh 2000 lebih penduduk Muslim. Padahal dalam Islam, ancamannya sangat keras mengenai dibunuhnya orang Islam itu.

Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

لَزَوَالُ الدُّنْيَا أَهْوَنُ عِنْدَ اللَّهِ مِنْ قَتْلِ رَجُلٍ مُسْلِمٍ



Sungguh lenyapnya dunia lebih ringan di sisi Allah dibandingkan terbunuhnya seorang Muslim. ( HR. AN-NASA-I (VII/82), dari ‘Abdullah bin ‘Amr Radhiyallahu anhu. Diriwayatkan juga oleh at-Tirmidzi (no. 1395). Hadits ini dishahihkan oleh Syaikh al-Albani dalam Shahiih Sunan an-Nasa-i dan lihat Ghaayatul Maraam fii Takhriij Ahaadiitsil Halaal wal Haraam (no. 439).

Inilah beritanya.

***

Dari Diskusi Kramat 45: Muslim Myanmar Jadi Tumbal Pertarungan AS-China



14 Januari 2014

Fiqhislam.com - ‘’Bukan hanya Rohingya, tapi Muslim Myanmar semua etnis kini jadi korban,’’ ungkap Heri Aryanto tentang derita warga Muslim Myanmar. ‘’Jadi pangkal persoalan pengungsi Muslim Myanmar ini adalah kebijakan pemerintah negara itu sendiri,’’ lanjut Direktur Pusat Informasi dan Advokasi Rohingya Arakan (Piara) itu.

Heri mengemukakan hal tersebut dalam diskusi tentang nasib pengungsi Myanmar di Gedung Dewan Dakwah Jakarta Pusat, Rabu, 8 Januari 2013.

Diskusi juga dihadiri Presiden Seahum (South East Asia Humanitarian) Agung Notowiguno, Ketua Forum Umat Islam (FUI) Sumatera Utara Sudirman Timsar Zubil, Sekretaris Forum Mantan Aktivis Lembaga Dakwah Kampus Jabodetabek Nurbowo, sejumlah pengurus Pusat Advokasi Hukum dan HAM (Paham), PKPU (Pos Kemanusiaan Peduli Umat), dan Lembaga Amil Zakat, Infak, Sedekah (LAZIS) Dewan Dakwah.

Bertindak sebagai tuan rumah adalah Ustadz Ade Salamun, Direktur Eksekutif LAZIS Dewan Dakwah.

Seperti dilansir  kantor berita AFP (22/4/2013), Human Rights Watch menilai Pemerintah Myanmar (dulu Burma) melancarkan “kampanye pemusnahan etnis” terhadap warga muslim Rohingya.  Organisasi HAM yang berbasis di New York, Amerika Serikat, itu mengemukakan bukti berupa temuan banyaknya kuburan massal warga Rohingya dan warga Muslim yang kehilangan tempat tinggal.

Muslim-cleansing di Myanmar berlangsung secara sistematis. Sejak 1982, Undang-undang Kewarganegaraan Myanmar tak mengakui Muslim Rohingya sebagai warga negara Myanmar. ‘’Padahal warga Muslim sudah tinggal di Myanmar sejak berabad-abad silam,’’ tandas Heri. Pemerintah Myanmar menganggap mereka sebagai imigran ilegal dari Bangladesh atau keturunannya.

Berdasarkan catatan Myanmar Digest, pada 2005, muncul perintah agar bayi Muslim yang lahir di Sittwe, negara bagian Rakhine (Arakan), haram diberi akta kelahiran.

Penguasa militer (junta) Myanmar, yang dikenal sebagai Dewan Restorasi Pemerintahan dan Hukum Negara (State Law and Order Restoration Council atau SLORC),  mempertahankan kekuasaanya dengan menciptakan instabilitas negara. Caranya, selalu memicu konflik rasial dan agama. Tujuannya untuk memecah-belah penduduk sehingga junta tetap menguasai ranah politik dan ekonomi.

Pada 1988, SLORC memprovokasi terjadinya pergolakan anti-Muslim di Taunggyi dan Prome. Lalu pada Mei 1996, karya tulis bernada anti-Muslim yang diyakini ditulis oleh SLORC, tersebar di empat kota di negara bagian Shan. Ini mengakibatkan terjadinya kekerasan terhadap kaum Muslim. Penindasan berlanjut hingga saat ini.

Kaum ekstrimis Buddha juga mengkhawatirkan perkembangan jumlah warga Muslim. Memang, semakin banyak wanita Myanmar yang memilih menjadi mualaf untuk mendapatkan suami Muslim. Sebab, kaum lelaki Myanmar non-Islam pada umumnya tukang mabuk. Sepulang kerja mereka mabuk-mabukan di kedai, lalu pulang ke rumah menyiksa istri dan anaknya.

Tetapi, laki-laki muslim yang menikahi wanita Myanmar, biasanya akan dipukuli warga Buddha. ‘’Bahkan saat ini sedang dibuat UU yang mensyaratkan orang harus memeluk agama Buddha untuk menikahi wanita Myanmar,’’ ungkap Piara dan Seahum berdasarkan hasil investigasi mereka.

Heri menambahkan, sebetulnya perekonomian ibukota Myanmar, Yanggon, dikendalikan saudagar Muslim. Tapi, kini mereka jadi pelarian.

Pada 19 November lalu, PBB menerbitkan resolusi yang mendesak pemerintah Myanmar memberikan status dan hak kewarganegaraan kepada kelompok minoritas Muslim Rohingya.

Resolusi itu juga menyerukan mayoritas Buddha Myanmar untuk mencegah meningkatnya kekerasan terhadap umat Islam, seperti penahanan yang sewenang-wenang, perebutan tanah, pemerkosaan, penyiksaan, dan lain-lain.

Namun, rejim Myanmar menolaknya mentah-mentah. Bahkan mereka menuduh PBB mengusik kedaulatannya dengan resolusi tersebut.

“Kewarganegaraan tidak akan diberikan kepada mereka yang tidak berhak di bawah undang-undang. Tidak peduli siapa pun yang menekan kami. Ini adalah hak kedaulatan kami,” kata juru bicara pemerintah Myanmar, Ye Htut, seperti dilansir World Bulletin(21/11/13).

Pemerintah Myanmar pun tidak takut menghadapi Organisasi Konferensi Islam (OKI). Tatkala Sekjen OKI, Eklemeddin Ihsanoglu, masuk ke Myanmar medio November 2013, ia mendapat sambutan beringas. Ihsanoglu yang memimpin delegasi menteri luar negeri dari 57 anggota OKI, dicegat dengan aksi demo ribuan massa Buddha yang menolak kehadirannya di berbagai daerah di Myanmar.

Mengapa Myanmar punya nyali besar untuk menghadapi tekanan internasional?

Sebab, Myanmar dibekingi oleh ‘’Blok Cina’’ yakni Cina, Rusia, India, Korea Selatan, Thailand, Laos, dan Vietnam serta Singapura. Blok Cina ini berkepentingan mengakses gas bumi di Shwe (emas) Blok A1-Teluk Bengal. Sumur energi alam  itu konon diperkirakan mengandung deposit gas hingga 5,6 triliun kubik yang tidak akan habis dieksploitasi hingga 30-an tahun.

Pipanisasi dan pembangunan akses jalan darat untuk ekspoitasi gas bumi itu, melewati kantong-kantong Muslim Myanmar. Maka, junta militer Myanmar berkepentingan untuk mengusir warga Muslim itu.

Kebutuhan arsenal junta militer Myanmar dipenuhi secara royal oleh Cina dan Rusia. Misalnya, pada kurun 1990-an, Cina memasok 100 tank ukuran sedang, 100 light tank, 24 unit pesawat tempur, 250 kendaraan militer, sistem peluncur roket, howitzer, senjata anti pesawat terbang, dan keperluan militer ke Myanmar lainnya.

Empat tahun kemudian, Myanmar memesan lagi kapal perang, helikopter, senjata ringan dan artileri. Hal ini ditambah pengiriman 200 truk militer dan 5 kapal perang baru serta kerjasama program pelatihan militer tahun 2002. Dan tahun 2005, dikirim lagi 400 truk militer untuk melengkapi 1500 truk yang dipesan oleh Myanmar.

Sejak 2001, Departemen Pertahanan dan Departemen Ristek mengirimkan lebih dari 1500 teknisi mengikuti pelatihan di Rusia. Pada tahun 2002, memenuhi pesanan Myanmar 8 unit pesawat MiG-29 B-12 serta pelatih pesawat tempur sewaan senilai US$ 130 juta. Myanmar juga menandatangani program penelitian kapasitas berbasis reaktor nuklir dengan Rusia.

Raksasa Cina, buat Amerika, adalah ancaman serius di Asia Pasifik. Sejumlah dokumen Pentagon menyatakan, persaingan Cina dan AS semakin kuat. Project for The New American Century and Its Implications (PNAC) 2002, memprediksi persaingan AS-Cina akan meruncing pada 2017 serta konfrontasi terbuka mungkin tak bisa dielakkan.

Sedang dokumen National Inteligent Council (NIC) tahun 2004  bertajuk Mapping The Global Future, memuat ramalan David World: “Kebangkitan ekonomi Asia, dengan China dan India bakal menjadi pemain penting ekonomi dan politik dunia”.

Momentum WTC Bombing 11 September 2001, dijadikan AS dan sekutunya untuk meningkatkan militerisasi di Selat Malaka dengan menggandeng angkatan laut India, Australia, Singapura, Jepang, Thailand dan lain-lain. Amerika mengajak mereka latihan perang-perangan, dengan alasan untuk menanggulangi terorisme global.

Setelah menerbitkan resolusi patriasi warga Muslim Rohingya, menurut perkiraan M Arief Pranoto, Research Associate pada Global Future Institute, Amerika kemungkinan akan mendorong PBB menerbitkan Resolusi untuk menghadirkan pasukan asing di Myanmar. Tujuannya, menguasai pipanisasi dan “merebut” kawasan kaya minyak serta gas bumi secara ‘’legal’’ melalui PBB. Selain itu, untuk membendung hegemoni Cina dari perairan terutama melalui pelabuhan Sittwe, Teluk Bengal.

Alhasil, Muslim Myanmar tak lebih dijadikan tumbal dalam pertarungan Cina-Amerika memperebutkan sumberdaya alam dan hegemoni.

Walaupun tantangannya berat, para peserta diskusi sepakat bahwa advokasi nasib Muslim Myanmar di level internasional harus terus dilakukan. ‘’Secara lokal, kita juga harus menolong para pengungsi Muslim di Indonesia semaksimal yang bisa kita lakukan,’’ kata Ustadz Timsar Zubil.

Untuk memasifkan sinergi advokasi itu, insya Allah Dewan Dakwah akan menjadi tuan rumah pertemuan lembaga dan ormas Islam berikutnya. [yy/eramuslim.com]

Tentara Myanmar Perkosa 100 Perempuan

Aktivis perempuan menyebut militer Myanmar masih menggunakan pemerkosaan untuk meneror warga. LSM Liga Perempuan Burma mencatat, terjadi lebih dari 100 pemerkosaan yang dilakukan tentara Myanmar sejak 2010.

Data tersebut bertolak belakang dengan upaya Myanmar melakukan reformasi politik. Pada 2010, pemerintahan Myanmar berganti dari rezim junta militer menjadi demokratis.

“Aksi pemerkosaan yang dilakukan tentara mengikuti sebuah pola. Hal itu menunjukkan pemerkosaaan memang dijadikan seperti senjata,” sebut laporan yang dikeluarkan Liga Perempuan Burma, seperti dikutip Reuters, Selasa (14/1/2014).

LSM tersebut menambahkan, aksi pemerkosaan terjadi di 35 wilayah. Para aktivis khawatir fenomena tersebut tidak terungkap karena korban takut melapor.

“Pemerkosaan digunakan untuk menghancurkan moril kelompok etnis minoritas yang melakukan perlawanan,” lanjut laporan itu. [yy/okezone.com]/fqhislm

***

Berita lawas berikut ini pantas disimak dengan mengelus dada.

***

Korban Pembantaian “Muslim Rohingya” Capai 6000 Jiwa



Posted by KabarNet pada 19/06/2012

BURMA – Kekerasan di desa-desa Muslim Rohingya di negara bagian Rakhine (Arakan) di Burma (Myanmar), meliputi pembunuhan, penjarahan, pembakaran, penangkapan masih berlangsung. Badan-badan internasional, seperti PBB, masih tak berdaya menghadapi sekelompok etnis Buddha yang didukung pasukan gabungan ‘keamanan’ Rakhine. Ribuan Muslim Rohingya telah gugur akibat dibantai oleh etnis Rakhine secara brutal. Puluhan ribu lainnya menjadi tunawisma dan sedang menderita kelaparan dan pengobatan di Arakan.

Media-media Burma yang pro-Rakhine telah menyebarkan propaganda terkait Muslim Rohingya. Mereka menggambarkan bahwa Muslim Rohingya adalah teroris dan yang membunuh serta membakar rumah-rumah etnis Buddha Arakan. Salah satu bukti bahwa orang-orang etnis Rakhine-lah yang melakukan kekerasan adalah bisa dilihat dari pakaian mereka yang memakai pakaian khas Buddhis atau celana pendek. Perlu diketahui bahwa kebanyakan Muslim Rohingnya, mereka biasa memakai sarung selutut, mungkin sangat jarang yang terlihat memakai celana pendek. Namun tidak menutup kemungkinan bahwa etnis Buddha menyamar berpakaian seperti Muslim Rohingya, buktinya saja, polisi Burma yang menangkapi para pemuda Rohingya yang kemudian disiksa, mereka diperlengkapi senjata untuk diambil gambar mereka dan disebarkan.

Ribuan lainnya terpaksa melarikan diri ke negeri tetangga, Bangladesh, untuk menyelamatkan diri mereka. Sejumlah Muslim berhasil sampai ke Bangladesh dan berdiam diri di kamp pengungsian Lada, di selatan Bangladesh, yang dioperasikan oleh LSM Muslim Inggris yang menyediakan pengobatan dan bantuan makanan. Namun karena keterbatasan, kamp pengungsian dibangun dengan seadanya bahkan tidak layak. Tak semua Muslim Rohingya dapat tinggal di kamp pengungsian, disebabkan ribuan dari mereka telah diusir oleh otoritas Bangladesh karena dianggap ilegal. Sementara sejumlah Muslim juga ditahan oleh polisi-polisi perbatasan dan bahkan dihukum dijemur di atas pasir pantai yang panas.

Muslim Rohingya baik yang masih tinggal di Arakan dan sedang mengungsi ke negara tetangga, sedang dalam kondisi kritis, butuh pertolongan segera dari dunia internasional. Hingga kini Muslim Rohingya masih hidup dalam ketakutan.

Jumlah kematian Muslim di Arakan capai 6000 jiwa

Kabar pembunuhan, pembakaran, penjarahan, pemerkosaan serta penangkapan Muslim Rohingya di negara bagian Arakan (Rakhine), Burma (Myanmar) masih terdengar. Kekerasan kejam tersebut dilakukan oleh orang-orang kafir Buddha dan pasukan gabungan tentara Burma. Ribuan jiwa Muslim tak bersalah telah gugur (syahid insya Allah) dalam kekerasan yang memuncak akhir-akhir ini.

Berdasarkan laporan dari forum Ansar Al-Mujahidin, para saksi mata dari keluarga korban yang terus berkomunikasi melalui telepon, memperkirakan bahwa jumlah kematian Muslim di Arakan dapat mencapai 6000 jiwa hingga saat ini (innalillahi wa innailaihi roji’uun). Sementara belum ada media yang dapat merinci jumlah spesifik korban, mengingat media-media saat ini hanya menerima laporan dari warga Rohingya di Arakan yang selamat dan masih bisa berkomunikasi. Menurut saksi, jumlah-jumlah yang selama ini dinyatakan hanya mewakili bahwa benar-benar terjadi pembantaian brutal terhadap Muslim di Arakan.

Selain itu dikatakan bahwa para etnis kafir Buddha telah membunuh ratusan orang Rohingya kemudian melemparkan jasad mereka ke teluk Bengal. Untuk menyembunyikan fakta dan menyebarkan propaganda busuk, para penganut Buddha etnis Rakhine itu menempatkan pakaian-pakaian yang biasa dikenakan warga Buddha kepada Muslim yang meninggal dan mengklaim bahwa mereka adalah jasad orang Buddha yang menjadi korban.

Pasukan gabungan Nasaka dan orang-orang Buddha Rakhine juga menangkapi warga-warga Rohingya dari desa-desa mereka yang dapat memimpin penduduk Muslim, kebanyakan pria dewasa atau para pemuda, dibawa ke tempat yang tidak diketahui dan dikabarkan telah tewas tak terlihat oleh penduduk setempat.

Lebih jauh lagi, karena kebanyakan yang dibunuh adalah Muslim laki-laki, sehingga banyak Muslim tinggal di rumah mereka tanpa perlindungan dari laki-laki, dan banyak Muslimah serta anak-anak yang melarikan diri menuju perbatasan Bangladesh, namun ironisnya pasukan ‘keamanan’ perbatasan Bangladesh mengirim kembali perahu-perahu mereka ke Myanmar, sehingga orang-orang kafir Buddha menenggelamkan perahu-perahu kaum Muslimin dan membunuh para penumpangnya.

Sementara puluhan ribu Muslim Rohingya di kota-kota di Arakan sedang menderita kelaparan karena tidak ada pasokan pangan yang cukup, juga karena toko-toko mereka telah dibakar habis, dan mereka juga menderita karena harus menjadi tunawisma karena rumah-rumah mereka ludes terbakar, hanya tinggal di tempat-tempat pengungsian yang sangat buruk kondisinya. Source: Arrahmah.COM

Ini adalah beberapa foto bukti dari kebiadaban yang dilakukan etnis Rakhine terhadap Muslim Rohingya













Foto-foto di atas diambil dari berbagai sumber di media Arakan dan sebagian dari video yang dipublikasikan di Youtube./KabarNet



(nahimunkar.com)
- See more at: http://www.nahimunkar.com/muslim-myanmar-dijadikan-tumbal-tentara-myanmar-perkosa-100-perempuan/#sthash.J8EPR02L.dpuf




Thursday, 2 January 2014

Mangsa kekejaman kafir

Mangsa kekejaman oleh Junta Tentera dengan penduduk Myanmar keturunan Rakhien yang berugama Buddha terhadap orang Myanmar berketurunan Rohingya yang berugama Islam.
Yang sedihnya kemana perginya negara Umat Islam,pemimpinnya dan cerdik pandai Islam.
Mengapa maruah mereka dibiarkan di henyak oleh mereka yg bukan Islam.
Apakah sensitviti kita terhadap insan yg seugama dengan kita sudah mulai luntur.