Wednesday, 31 August 2016

Rohingya berhak dapat kerakyatan Myanmar - PBB

RABU, 31 OGOS 2016 @ 8:02 AM

NAYPYIDAW: Setiausaha Agung Pertubuhan Bangsa-Bangsa Bersatu (PBB), Ban Ki-moon, berkata penduduk Islam Rohingya tanpa kerakyatan Myanmar perlu diberi hak kewarganegaraan. Ban, pada sidang akhbar bersama Kaunselor Negara Myanmar dan Menteri Luar, Aung San Suu Kyi, di sini semalam, bahawa beribu-ribu umat Islam Rohingya hidup selama lebih empat tahun di kem-kem di Rakhine kerana melarikan diri daripada keganasan puak majoriti Buddha. "Ini bukan sekadar soal hak masyarakat Rohingya untuk mempunyai identiti diri.

 Mereka yang sejak beberapa generasi lalu menetap di negara ini juga perlu menikmati status undang-undang dan kewarganegaraan yang sama seperti orang lain," tambahnya. Sejak dilantik, penerima anugerah Nobel, Suu Kyi dikritik hebat kumpulan hak asasi antarabangsa kerana gagal menangani nasib Rohingya.

Sebelum lawatan beliau, Ban menggesa kepimpinan baharu Myanmar untuk memberi sepenuh penghormatan terhadap hak asasi manusia.

Menurutnya, kepimpinan baharu kini perlu mengatasi diskriminasi, memastikan kesaksamaan dan menggalakkan pembangunan inklusif untuk semua, dengan menghormati sepenuhnya hak asasi manusia.

Minggu lalu, kerajaan Myanmar yang ditekan masyarakat antarabangsa, mengumumkan akan menubuhkan sebuah panel penasihat yang dipengerusikan oleh bekas Setiausaha Agung PBB, Kofi Annan, untuk mencari penyelesaian kepada isu-isu yang kompleks dan rumit di Rakhine.

 Sebagai reaksi terhadap pelantikan Annan, Ban berkata beliau akan menyokong tugas pendahulu beliau itu di Rakhine dan bekerjasama dengan pihak berkuasa pusat Myanmar untuk menangani isu Rohingya. Bagaimanapun, nasionalis Buddha di Myanmar menentang pelantikan Annan. - Agensi

Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/188352

Monday, 29 August 2016

Balasan atas kekejaman mereka



Apa yang dilakukan rakyat myanmar terhadap rakyatnya sendiri (ROHINGYA) di bayar tunai?!
Yang mau meniru tingkah laku mereka silahkan, terimalah azab nya di bayar tunai?!!

Friday, 26 August 2016

Lebih 200 Pagoda Myanmar Hancur Dihajar Gempa 6,8 SR



 Friday, August 26, 2016


YAGON - Gempa berkekuatan 6,8 skala Richter yang mengguncang Myanmar pada Rabu (24/8) membuat sekitar lebih 200 pagoda Buddha rusak, sebagian ambruk. Tiga orang tewas dalam bencana ini.

Gempa bumi yang menghantam dari kedalaman 84 kilometer ini juga dirasakan di negara-negara tetangga seperti Thailand, India dan Bangladesh, membuat warga berhamburan menyelamatkan diri.

Tiga orang tewas di Myanmar, dua di antaranya adalah anak-anak berusia 7 dan 15 tahun di wilayah Magway. Korban lainnya adalah pria berusia 22 tahun akibat tertimpa reruntuhan.

Ratusan pagoda dan kuil Buddha di Myanmar rusak, di antaranya di kota Chauk. Soe Win, politisi dari Chauk, mengatakan ini adalah gempa terparah yang pernah dirasakannya.

"Lebih dari delapan pagoda di kota ambruk. Dua bangunan juga rubuh, beberapa lainnya retak, warga masih ketakutan," kata Soe.

Kerusakan parah dilaporkan terjadi di kota kuno Bagan. Kementerian Agama dan Budaya Myanmar mengatakan, sedikitnya 171 dari 2.500 monumen Buddha di kota ini rusak akibat getaran.

"Beberapa di antaranya rusak parah," kata Aung Kyaw, direktur departemen kebudayaan Bagan kepada AFP.

Foto yang diambil AFP memperlihatkan debu yang beterbangan di beberapa kuil besar Bagan, dengan bata-bata yang rontok.

Kuil yang dibangun antara abad ke-10 dan 14 itu merupakan salah satu tujuan favorit wisatawan, terutama di saat matahari terbenam.

Gempa bumi kerap terjadi di Myanmar, namun tidak memakan banyak jiwa. Tahun 2012, gempa 6,8 SR di negara itu menewaskan 26 orang dan melukai ratusan lainnya.

Myanmar tutup semua kuil sekitar Bagan ekoran gempa bumi


YANGON 26 Ogos - Beberapa trak tentera dan skuadron anggota polis menutup beberapa pagoda di sekitar bandar purba Bagan, sehari selepas sekurang-kurangnya 187 kuil rosak teruk akibat gempa bumi kuat.
Presiden Myanmar, Htin Kyaw terbang ke Bagan untuk bertemu penduduk tempatan setelah pihak berkuasa bergegas untuk menilai keadaan sebenar kerosakan ekoran gempa bumi berukuran 6.8 skala Richter yang menggegarkan beberapa buah negara Asia Tenggara kelmarin.
Htin Kyaw berkata, pihak berkaitan seperti Pertubuhan Pendidikan, Sains dan Kebudayaan Bangsa-Bangsa Bersatu (UNESCO), Jepun dan China menawarkan diri untuk membantu proses pemulihan kuil yang rosak.
“Kami perlu merekod dan membaiki kerosakan pagoda tersebut tetapi perlu dilaksanakan dengan sistematik. Kerja-kerja ini akan mengambil masa tetapi kami akan cuba sedaya upaya,” kata Htin Kyaw. - REUTERS
- See more at: http://www.utusan.com.my/berita/luar-negara/myanmar-tutup-semua-kuil-sekitar-bagan-ekoran-gempa-bumi-1.374866#sthash.Sz2EArR7.dpuf

Thursday, 25 August 2016

MYANMAR (BURMA) EARTHQUAKE VIDEOS [Live Update]


The Sulamani Temple can be seen falling



Earthquake temple crumbled!!!!!!! Myanmar

Gempa Myanmar Hancurkan 171 Pagoda



 Thursday, August 25, 2016



NAYPWIDAW – Gempa berkekuatan 6,8 pada Skala Richter (SR) mengguncang Myanmar pada Rabu 24 Agustus sore waktu setempat. Guncangan gempa terasa hingga Thailand, India, dan Bangladesh. Titik pusat gempa berada di kedalaman 84 kilometer (km).

Sedikitnya tiga orang tewas dan hampir 171 bangunan Pagoda hancur. Kementerian Informasi Myanmar menyampaikan, dua bocah perempuan berusia tujuh dan 15 tahun tewas di Magway.

Korban tewas lainnya adalah seorang pria berusia 22 tahun di dekat Magway. Kerusakan berat terjadi di Bagan, Myanmar yang merupakan situs arkeologi paling terkenal. Bagan juga merupakan tujuan wisata terkenal yang hanya berjarak sekira 30 km dari titik pusat gempa.

Berdasarkan keterangan Kementerian Agama dan Kebudayaan, sebanyak 171 dari 2.500 pagoda hancur akibat guncangan gempa.

“Kerusakan di beberapa pagoda sangat parah,” ujar Direktur Kebudayaan Bagan, Aung Kyaw, seperti dimuat Channel News Asia, Kamis (25/8/2016).

Pagoda-pagoda itu dibangun pada abad 10-14. Bangunan tersebut menjadi daya tarik utama untuk menggairahkan sektor pariwisata Myanmar.

Junta militer yang menguasai Myanmar selama puluhan tahun mulai membuka pintu bagi wisatawan pada 2011. Kini, mereka ingin agar Bagan masuk dalam daftar warisan budaya dunia milik UNESCO.

Askar, penduduk bersihkan Bagan susulan gempa

KHAMIS, 25 OGOS 2016 @ 10:41 PM

 Anggota tentera Myanmar menyapu bersih Kuil Htilominlo purba selepas gempa bumi 6.8 magnitud melanda Bagan. - Foto AFP

BAGAN: Menggunakan penyapu dan tangan, anggota tentera dan penduduk bandar lama di Myanmar, terkenal dengan kuil Buddha bersejarah, mula membersihkan runtuhan hari ini akibat gempa bumi yang menggegarkan rantau itu semalam selain merosakkan hampir 200 berhala.

 Sekurang-kurangnya empat orang terkorban dan sekurang-kurangnya 171 berhala rosak di sini selepas gempa bumi 6.8 magnitud menggegarkan kawasan itu semalam. Gempa itu berpusat 25 kilometer di barat Chauk. Bandar itu adalah satu daripada tarikan utama pelancong di Myanmar, menarik pelawat dari seluruh dunia yang boleh menyaksikan panorama kuil di ufuk yang dikelilingi Sungai Irrawaddy. Maria Gomez, seorang pelancong Portugis, berkata beliau sedang berjalan ke arah sungai untuk menyaksikan matahari terbenam apabila

"kami merasakan bumi bergerak. Semua orang takut dan menjerit." "Hanya selepas 30 saat barulah kami sedar apa yang berlaku," katanya. Presiden Myanmar, Htin Kyaw, tiba di sini hari ini bagi menilai kerosakan dan bercakap dengan pegawai tempatan bagaimana membaikinya.

Bandar ini memiliki lebih 2,200 struktur, termasuk berhala dan kuil, dibina pada kurun ke-10 dan 14. Kebanyakannya rosak sementara yang lain dipulihkan sejak beberapa tahun lalu, dibantu agensi budaya Pertubuhan Bangsa-bangsa Bersatu, UNESCO. - AP

 Pandangan umum menunjukkan kerosakan di kuil Sulamani di Bagan, barat daya Mandalay, Myanmar, sehari selepas gempa bumi yang kuat melanda kawasan tersebut. - Foto EPA  
Selanjutnya di : http://www.bharian.com.my/node/186734

Gempa di Myanmar, 4 terbunuh

PASUKAN penyelamat berusaha menyelamatkan penduduk yang terperangkap

PASUKAN penyelamat berusaha menyelamatkan penduduk yang terperangkap di bawah runtuhan bangunan susulan gempa bumi yang melanda Amatrice, tengah Itali kelmarin. REUTERS
YANGON 25 Ogos – Sekurang-kurangnya empat orang dilaporkan terbunuh, manakala lebih 200 tokong dan berhala di Myan­mar ranap, dalam kejadian gempa bumi yang melanda bahagian tengah negara ini, awal hari ini.
Menurut Program Kajian Geo­logi Amerika Syarikat (AS), gempa bumi sekuat 6.8 pada skala Richter berlaku kira-kira 25 kilometer di bahagian barat wilayah Chauk, tengah Myanmar yang kurang penduduk, pada kedalaman 84.1 kilometer.
Kementerian Penerangan Myanmar berkata, mangsa yang terbunuh termasuk dua kanak-kanak perempuan.
Kali terakhir Myanmar dilanda gempa bumi ialah pada 2012 yang meragut 26 nyawa juga di bahagian tengah negara ini.
Sementara itu di Itali, jumlah korban gempa bumi di bahagian tengah negara it, kelmarin me­ningkat kepada 247 dengan pasukan penyelamat masih berusaha menyelamatkan penduduk yang terperangkap dalam runtuhan bangunan ekoran bencana itu.
Beratus-ratus mangsa lain dilaporkan cedera dalam gempa berukuran 6.2 pada skala Richter itu di beberapa bandar yang teruk terjejas termasuk Accumoli, Amatrice, Posta dan Arquata del Tronto.
Menurut Guido Bordo, 69, yang kehilangan kakak dan suaminya dalam bencana itu ketika sedang bercuti di Illica, tidak jauh dari Accumoli, dia segera bergegas ke lokasi sebaik sahaja menerima berita mengenai gempa tersebut.
“Saya tidak ada di situ ketika gempa bumi berlaku. Ketika saya sampai di sana, saya sempat menyelamatkan anak-anak kakak saya dan membawa mereka ke hospital untuk rawatan,” katanya.
Turut terkorban dalam bencana yang disifatkan paling buruk di Itali sejak 2009 itu ialah dua orang bayi, masing-masing berusia sembilan bulan dan 18 bulan serta dua kanak-kanak lelaki yang terbunuh bersama anggota keluarga mereka di Accumoli.
Dua lagi kanak-kanak lelaki masing-masing berusia empat dan tujuh tahun pula diselamatkan oleh nenek mereka, meskipun wanita tua itu terpaksa menerima hakikat kehilangan suaminya dalam gempa bumi berkenaan.
Perdana Menteri Itali, Matteo Renzi yang bersedih dengan kejadian itu berkata, ketika ini, masih terlalu awal untuk memikirkan apakah cara terbaik untuk mencegah bencana tersebut daripada berulang. – AFP/DPA
- See more at: http://www.utusan.com.my/berita/luar-negara/gempa-di-myanmar-4-terbunuh-1.374786#sthash.dfBE9weF.dpuf

Wednesday, 24 August 2016

Myanmar Diguncang Gempa Berkekuatan 6,8 SR



 Wednesday, August 24, 2016



YAGON - Gempa berkekuatan 6,8 SR mengguncang Myanmar tengah pada Rabu (24/8). Badan Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) menyebutkan getaran gempa terasa hingga ke seluruh Myanmar.

Pusat gempa berada di 143 km sebelah barat Kota Meiktila dengan kedalaman 84 km.

Belum ada laporan tentang korban atau kerusakan akibat gempa.

Gempa mengguncang rumah dan gedung-gedung di kota terbesar Myanmar seperti Yangon dan di kota-kota lainnya, menurut para saksi mata.

Gedung perkantoran di ibu kota Thailand, Bangkok, juga ikut terguncang selama beberapa detik, menurut warga. Gempa itu juga dirasakan hingga ke Bangladesh, di sebelah barat Myanmar.

Sejumlah Pagoda Runtuh, Gempa 6,8 SR Myanmar Terasa Hingga Bangladesh dan India



 Wednesday, August 24, 2016




Yangon - Getaran gempa bumi 6,8 Skala Richter (SR) dirasakan kuat selama beberapa menit oleh warga Myanmar. Sejumlah pagoda di negara tersebut dilaporkan mengalami kerusakan akibat gempa ini.

Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mencatat pusat gempa ada di lokasi berjarak 143 kilometer sebelah barat kota Meiktila dan berada di kedalaman 84 kilometer. Meiktila sendiri terletak di Myanmar bagian tengah.

Seperti dilansir AFP, Rabu (24/8/2016), pusat gempa ini berada di dekat Chauk, sebuah kota dekat Sungai Irrawaddy, yang berjarak beberapa ratus kilometer sebelah barat laut ibu kota Naypyidaw. Belum ada laporan korban luka maupun korban jiwa akibat gempa ini.

Getaran gempa bumi 6,8 Skala Richter (SR) yang berpusat di Myanmar juga terasa hingga ke wilayah India. Layanan kereta setempat bahkan sempat dihentikan sementara akibat getaran gempa ini.

Seperti dilansir media lokal, The Times of India, Rabu (24/8/2016), getaran gempa yang mengguncang Myanmar, juga dirasakan di sebagian wilayah Benggala Barat, Jharkhand, Bihar dan Assam. Wilayah India berada di sebelah timur Myanmar dan dipisahkan oleh Teluk Benggala.

Layanan kereta Metro di Kalkuta, yang ada di Benggala barat, bahkan sempat dihentikan akibat getaran gempa ini. Banyak gedung perkantoran di wilayah tersebut, yang ditutup.

Baca juga: Gempa 6,8 SR Guncang Myanmar, Terasa Hingga Bangkok dan Bangladesh

Survei Geologi Amerika Serikat (USGS) mencatat, gempa itu berpusat di lokasi berjarak 143 kilometer sebelah barat kota Meiktila. USGS menyebut, pusat gempa berada di kedalaman 84 kilometer dari permukaan laut.

Belum ada laporan kerusakan maupun korban jiwa di Myanmar akibat gempa bumi ini.

Getaran gempa terasa kuat hingga ke kota Yangon, kota terbesar di Myanmar dan beberapa kota lainnya. Sejumlah saksi mata menuturkan, gedung-gedung yang ada di kota Yangon terasa bergetar saat gempa melanda.

Sebelumnya dilaporkan, getaran gempa yang berpusat di Myanmar ini juga terasa di Bangkok, Thailand dan Bangladesh.

Myanmar pula dilanda gempa bumi




Pusat gembar menurut USGS

Reuters
Yangon: Gempa bumi dengan magnitud 6.8 melanda tengah Myanmar yang menggegarkan bangunan di seluruh negara itu malah gegaran boleh dirasai sehingga Bangkok dan Bangladesh selama beberapa saat.

Pusat Ukuran Geologi Amerika Syarikat (USGS) menyatakan gempa itu berlaku pada 4:04 petang (6.34 petang waktu Malaysia) di 143 kilometer barat Meiktila pada kedalaman 84 kilometer.

Setakat ini belum ada laporan kerosakan dan kecederaan.

Menurut saksi penghuni dalam bangunan di bandar raya ini dan beberapa bandar lain dapat merasai gegaran kuat.
Artikel ini disiarkan pada : Rabu, 24 Ogos 2016 @ 7:20 PM

Gempa bumi 6.8 skala Richter landa Myanmar

Gempa bumi 6.8 skala Richter landa Myanmar
YANGON 24 Ogos - Satu gempa bumi berukuran 6.8 skala Richter melancar tengah Myanmar hari ini, menurut Kajian Geologi Amerika Syarikat (USGS).
USGS melaporkan, gempa itu melanda kawasan seluas 143 kilometer barat bandar Meiktila.
Namun, tiada sebarang kecederaan atau kerosakan dilaporkan setakat ini. - REUTERS
- See more at: http://www.utusan.com.my/berita/luar-negara/gempa-bumi-6-8-skala-richter-landa-myanmar-1.374293#sthash.Sd3FaYwu.dpuf

Saturday, 6 August 2016

MYANMAR TETAPKAN KEADAAN DARURAT SETELAH PENYAKIT ANEH MENYERANG, 38 TEWAS


6 Agustus 2016
Myanmar Tetapkan Keadaan Darurat Setelah Penyakit Aneh Menyerang, 38 Tewas


MYANMAR (Jurnalislam.com) – Sedikitnya 38 orang, sebagian besar anak-anak, tewas oleh penyakit yang tidak dapat terdiagnosis di daerah terpencil utara Myanmar, pejabat dan warga mengatakan, Jumat (05/08/2016), lansir World Bulletin.

Penyakit, dengan gejala seperti campak, telah menyerang delapan desa di sudut jauh dari Zona otonomi Naga di wilayah Sagaing, daerah pegunungan yang dihuni oleh orang-orang dari suku-suku Naga di perbatasan dengan India.

Kay Sai, ketua zona mengatakan pada hari Jumat bahwa sejauh ini 38 orang tewas oleh penyakit di kota-kota Nanyon dan Lahe.

“Kami tidak mampu mengendalikan situasi di sini,” tambahnya, mengatakan bahwa hanya ada satu dokter di Lahe, dan pemerintah pusat dan daerah belum mengirim tim medis ke daerah.

“Sebuah tim dokter dari Nagaland di India siap untuk menyeberangi perbatasan segera setelah mereka mendapatkan izin dari pihak berwenang di Myanmar,” katanya.

Media Negara mengatakan penyedia layanan kesehatan dari dinas kesehatan kota dan pusat kesehatan pedesaan telah menyediakan perawatan medis untuk semua penduduk desa yang didiagnosis dengan penyakit menular sejak minggu ketiga bulan Juli.

Laporan menyatakan bahwa penyakit yang telah menyebabkan kematian mengarah ke ruam, kesulitan bernapas, dan pasien mengeluarkan batuk bintik darah.

Anadolu Agency tidak dapat menghubungi pelayanan kesehatan pemerintah untuk komentar lebih lanjut.

Athong Makury, kepala Dewan Urusan Naga, mengatakan pemerintah harus mengumumkan keadaan darurat di wilayah tersebut, dan memberikan bantuan darurat untuk mengendalikan situasi.

“Pemerintah tidak melakukan cukup untuk membantu orang-orang kami,” katanya di halaman Facebook-nya.

Sekitar 120.000 orang tinggal di Divisi Sagaing, di mana banyak masyarakat Naga – konglomerasi beberapa suku yang mendiami bagian utara timur India dan barat laut Myanmar – hidup miskin dan tidak dapat diakses melalui jalan darat.







Editor : Deddy Purwanto
Sumber : World Bulletin