Wednesday, 17 June 2015

Kaedah baru pembersihan etnik


Kuala Lumpur: Tindakan kerajaan Myanmar di bawah pimpinan rejim junta yang ‘menutup mata’ apabila etnik Rohingya keluar dari negara itu disifatkan sebagai kaedah baru pembersihan etnik berbanding pembunuhan yang biasa dilakukan sebelum ini.

Pakar Geostrategis Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Prof Madya Dr Azmi Hassan berkata, tindakan kerajaan itu disifatkan sebagai penghapusan etnik memandangkan mereka langsung tidak melarang etnik berkenaan keluar dari negara itu.

“Sebelum ini, kita menyaksikan beberapa siri penghapusan etnik dan kebanyakan mereka menggunakan kekerasan seperti pembunuhan beramai-ramai.

“Namun bagi krisis etnik Rohingya, kerajaan rejim junta Myanmar tidak melakukan pembunuhan secara terbuka, sebaliknya menekan mereka untuk keluar dari negara itu,” katanya.

Azmi berkata, tindakan itu juga didefinisikan sebagai penghapusan etnik memandangkan mereka tidak melarang tindakan etnik Rohingya meninggalkan negara itu, malah menambah tekanan terhadap etnik itu.

Beliau berkata, pelarian Rohingya berdepan dengan eksploitasi termasuk menjadi mangsa sindiket pemerdagangan manusia seperti didedahkan media massa tempatan sejak bulan lalu.

“Rejim junta sememangnya tidak melakukan pembunuhan terbuka atau beramai-ramai seperti langkah penghapusan etnik yang dilakukan di beberapa negara lain,” katanya.

Artikel ini disiarkan pada : Selasa, 16 Jun 2015 @ 9:49 AM

- See more at: http://www.hmetro.com.my/node/58051#sthash.ZMVroJVU.dpuf

No comments:

Post a Comment